Skip to content →

Asal Usul Kue Ku Yang Menjadi Warisan Kuliner Tionghoa di Nusantara

jacksondwj.com – Kue ku, yang dikenal pula dengan nama Ang Ku Kueh atau Kue Koo, merupakan kue tradisional yang sangat populer di kalangan masyarakat keturunan Tionghoa di Indonesia, serta di beberapa negara Asia lainnya seperti Malaysia, Singapura, dan Taiwan. Kue ini memiliki ciri khas berupa tekstur kenyal dari tepung ketan dan isian manis biasanya dari pasta kacang hijau atau kacang merah. Bentuknya yang menyerupai buah kura-kura tidak hanya menarik secara visual tetapi juga sarat makna simbolis. Artikel ini akan menggali lebih dalam tentang asal usul dan makna dari kue ku dalam konteks budaya dan kuliner.

Sejarah dan Konteks Budaya

  1. Latar Belakang Budaya Tionghoa: Kue ku memiliki akar sejarah yang kuat dalam budaya Tionghoa, di mana kue ini sering dikaitkan dengan perayaan-perayaan penting seperti Imlek, festival Qingming, dan juga sebagai bagian dari upacara adat, seperti pernikahan dan kelahiran bayi.
  2. Simbol Keberuntungan dan Panjang Umur: Bentuknya yang menyerupai kura-kura, yang dalam budaya Tionghoa merupakan lambang umur panjang dan kemakmuran, menjadikan kue ku simbolis dalam berbagai perayaan.

Bahan dan Proses Pembuatan

  1. Bahan Utama: Tepung ketan yang menjadi dasar adonan kue ku memberikan tekstur yang khas, yaitu kenyal dan lembut.
  2. Isian: Pasta kacang hijau atau kacang merah yang gurih dan manis adalah isian tradisional, walaupun kini ada variasi dengan isian lain seperti durian atau cokelat.
  3. Pembungkus: Kue ku tradisional dibungkus dengan daun pisang yang memberikan aroma alami dan menambah kelembutan tekstur.
  4. Cetakan Khas: Adonan yang telah diisi lalu dimasukkan dalam cetakan berbentuk kura-kura yang memberikan bentuk khas pada kue ku.

Persebaran dan Popularitas

  1. Penyebaran: Kue ku telah menjadi bagian dari beragam kuliner di Indonesia, terutama di daerah-daerah dengan populasi besar masyarakat keturunan Tionghoa.
  2. Popularitas: Kue ini sering disajikan tidak hanya dalam perayaan budaya tetapi juga sebagai kudapan sehari-hari di berbagai pasar tradisional dan toko kue.

Nilai Nutrisi

Kue ku menyediakan energi dari karbohidrat dan memiliki protein yang berasal dari isian kacang. Meski demikian, kue ini juga cukup tinggi kalori.

Aspek Sosial dan Budaya

  1. Pelestarian Budaya: Kue ku membantu melestarikan dan mempromosikan budaya Tionghoa di Indonesia, serta menjadi media transmisi budaya antargenerasi.
  2. Interaksi Budaya: Kue ku juga merupakan hasil interaksi budaya, di mana pengaruh lokal Indonesia mulai memasukkan inovasi pada varian rasa dan bahan.

Pelestarian dan Warisan Kuliner

  1. Edukasi Generasi Muda: Pengenalan proses pembuatan kue ku kepada generasi muda sangat penting untuk melestarikan kebiasaan dan tradisi kuliner ini.
  2. Potensi Wisata Kuliner: Kue ku memiliki potensi yang besar untuk memperkaya pengalaman wisata kuliner, menambah daya tarik bagi pengunjung yang ingin mencicipi keanekaragaman kuliner etnik di Indonesia.

Published in kuliner

Comments are closed.